Archive Pages Design$type=blogging

MUI Kirim Surat Soal Palestina untuk Joe Biden

 

Melalui Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI)  bidang Hubungan Luar Negeri dan Kerjasama Internasional Sudarnoto Abdul Hakim, Institut menerima pesan siaran rilis surat yang ditujukkan kepada Presiden Amerika Serikat, Joe Biden. Surat tersebut berisi peringatan kepada Joe Biden agar tidak mengkhianati janji tentang Palestina.

Surat yang ditanda tangani langsung oleh Ketua Umum MUI KH. Miftahul Akhyar dan Sekjen MUI KH. Amirsyah Tambunan ini sengaja disampaikan kepada Presiden Amerika, mengingat bahwa pemerintah Amerika dalam waktu yang panjang senantiasa memposisikan dirinya sebagai pembela dan pendukung Israel.

MUI berharap dengan dikirimkannya surat ini Presiden Joe Biden yang sempat menyampaikan empatinya kepada Islam dan umat Islam dan secara khusus kepada Palestina, terketuk hati kemanusiannya untuk melakukan langkah-langkah yang jauh lebih konstruktif untuk kemerdekaan bangsa Palestina dan menciptakan perdamaian di kawasan Timur Tengah dan perdamaian dunia.

Melaui pesan siaran yang insititut terima dari ketua MUI bidang Hubungan Luar Negeri dan Kerjasama Internasional, ada delapan point penting dalam surat tersebut.

Berikut delapan point yang menjadi inti dari surat tersebut :

1. Sejalan dengan isi Pembukaan UUD 1945 Republik Indonesia dan prinsip-prinsip Universal Declaration of Human Rights, MUI menentang dan mengutuk keras tindakan-tindakan teror yang dilakukan oleh siapapun dan negara manapun.

2. Tindakan brutal  militer Israel terhadap Masjid Al-Aqsha dan rakyat Palestina pada bulan suci Ramadhan yang baru lalu merupakan teror yang sangat keji yang seharusnya tidak sekedar dikutuk, akan tetapi harus dihentikan dan dilawan. Pelaku teror harus diberi sanksi seberat-beratnya. Amerika yang selama ini sangat lantang menyerukan perang melawan terorisme global, harus mampu menunjukkan iktikad yang baik dan berani bersama-sama dengan negara-negara lain menghentikan terorisme Israel. 

3. MUI mengingatkan kepada Presiden Joe Biden saat pidato kampanyenya di depan umat muslim Amerika Serikat tanggal 22 Juli 2020  bahwa dia berjanji akan memberikan kesempatan luas kepada umat Islam untuk mengajarkan Islam lebih intensif di sekolah-sekolah  Amerika Serikat. Bahkan pada kesempatan itu Joe Biden mengutip hadis Nabi Muhammad SAW yang artinya “Barangsiapa yang melihat kemungkaran hendaknya meluruskan dengan tanganya. Bila tidak mampu hendaknya dengan lidahnya. Bila juga tidak mampu hendaknya dengan hatinya”.  Pidato ini  menimbulkan harapan besar bagi umat muslim di seluruh dunia untuk mengembangkan kerjasama dengan Amerika Serikat dalam melawan kemungkaran dan ketidakadilan yang dilakukan oleh penguasa-penguasa yang zalim, termasuk Israel. Umat muslim yang selalu mendambakan keadilan dalam arti yang sesungguhnya,  memperoleh harapan dari pidato Biden ini. Karena itu Biden harus membuktikannya.

4. MUI juga mengingatkan kepada Biden bahwa saat terpilih sebagai Presiden Amerika Serikat, Biden  menyampaikan pidato yang sangat penting  berjudul “America’s Place in the World” tanggal 4 Februari 2021.  Dengan sangat meyakinkan, Biden menegaskan sikap kepemimpinan Amerika melawan Otoritarianisme (kezaliman). Biden telah berjanji akan melakukan upaya-upaya diplomatik untuk membela kemerdekaan Palestina, mendukung dan menjunjung tinggi hak asasi manusia, menghormati hukum, dan memperlakukan manusia dengan hormat.  Pidato Biden ini juga telah meningkatkan harapan yang semakin tinggi untuk bekerjasama dengan Amerika melawan terorisme dan kezaliman di seluruh dunia, di mana umat muslim selama ini banyak menjadi korban. Majelis Ulama Indonesia bersepakat bahwa kezaliman yang dilakukan oleh pemerintah otoriter di Myanmar dan beberapa negara lainnya sebagaimana yang dinyatakan oleh Biden dalam pidatonya harus segera diakhiri.  Janji Presiden harus ditepati, jangan dikhianati.

5. Majelis Ulama Indonesia menyatakan kekecewaan mendalam rakyat dan bangsa Indonesia karena pada kenyataannya Presiden Biden tidak memberikan reaksi menekan Israel untuk menghentikan tindakan-tindakan teror dan kejahatan terhadap rakyat Palestina selama bulan Ramadhan.  Biden justru membiarkan tindakan pengusiran penduduk Palestina dari Sheikh Jarrah dan penyerangan terhadap jemaah yang sedang salat di Masjid Al-Aqsha oleh kelompok radikal yang didukung oleh ototritas militer Israel. Kekecewaan ini semakin mendalam saat menerima kabar bahwa Amerika telah menghalangi-halangi  Dewan Keamanan PBB saat mencari jalan untuk menghentikan tindakan brutal Israel. Harapan dan kepercayaan Majelis Ulama Indonesia yang mewakili seluruh umat Islam di Indonesia dan bahkan umat Islam di dunia mulai hilang terhadap kepemimpinan Biden karena tidak menunjukkan iktikad baik melawan kezaliman dan membela hak asasi dan martabat kaum lemah, sebagaimana yang dialami oleh rakyat Palestina di bawah penjajah Israel saat ini. Biden telah mengkhianati janjinya sendiri.

6. Karena itu, untuk mengembalikan kepercayaan umat muslim di seluruh dunia yang berjumlah lebih dari 1 miliar orang, Biden harus menjadi teladan melawan kezaliman sesuai dengan standar keadilan yang terdapat dalam norma dan hukum internasional yang ada. Biden harus beriktikad baik untuk membangun sebuah kepemimpinan yang objektif dan adil terutama dalam penyelesaian masalah Israel-Palestina sebagaimana diamanatkan dalam banyak resolusi PBB.

 

7. Majelis Ulama Indonesia sebagai kekuatan masyarakat sipil di Indonesia siap bekerjasama dengan Pemerintah Amerika maupun kekuatan sipil lintas agama di Amerika dan seluruh dunia dalam upaya untuk mewujudkan penyelesaian damai Israel-Palestina secara adil dan bermartabat, serta penyelesaikan konflik  di berbagai kawasan yang banyak berpenduduk muslim. Secara khusus, MUI juga meneyerukan agar Biden berada di garda terdepan mendorong agar Israel diberi sanksi internasional atas kekejaman yang dilakukan selama ini, sebagaimana Amerika telah menghukum siapa saja yang telah dianggap teroris selama ini. Keadilan harus benar-benar ditegakkan secara global dan Amerika saat ini berpeluang besar untuk memainkan peran strategis ini. 

 

8. MUI berharap agar Biden benar-benar mempertimbangkan masukan dan seruan dari lembaga yang mewakili umat muslim Indonesia ini dan mau mendengar aspirasi inernasional terhadap penyelesaian masalah Israel-Palestina. MUI percaya bahwa Biden  memiliki peluang yang besar untuk memimpin dengan Nurani. Karena itu, pesan moral MUI kepada Biden ini adalah jangan khianati janji. 

 

Firda Amalia

 


 

 


 

 


 

COMMENTS

Name

cerpen Citizen Journalism english edition humanitas Kampusiana Komunitas Lapsus Laput majalah newsletter opini Pemira perjalanan puisi Resensi Buku Resensi Film Seni dan Budaya Sosok survei tabloid tustel video wawancara
false
ltr
item
PERSMA INSTITUT - UIN JAKARTA: MUI Kirim Surat Soal Palestina untuk Joe Biden
MUI Kirim Surat Soal Palestina untuk Joe Biden
https://1.bp.blogspot.com/-d-TushRfJ3c/YMRZhZLTfbI/AAAAAAAAMrg/9PlawvYy_CwjsZ_zaCs7HLLjjgnA8keQACLcBGAsYHQ/s320/WhatsApp%2BImage%2B2021-06-11%2Bat%2B20.06.17.jpeg
https://1.bp.blogspot.com/-d-TushRfJ3c/YMRZhZLTfbI/AAAAAAAAMrg/9PlawvYy_CwjsZ_zaCs7HLLjjgnA8keQACLcBGAsYHQ/s72-c/WhatsApp%2BImage%2B2021-06-11%2Bat%2B20.06.17.jpeg
PERSMA INSTITUT - UIN JAKARTA
http://www.lpminstitut.com/2021/06/mui-kirim-surat-soal-palestina-untuk.html
http://www.lpminstitut.com/
http://www.lpminstitut.com/
http://www.lpminstitut.com/2021/06/mui-kirim-surat-soal-palestina-untuk.html
true
8610555321436781924
UTF-8
Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago