Archive Pages Design$type=blogging

Menilik Setapak Food Estate

Mengacu pada Global Food Security Index (GFSI) 2020 yang beberapa hari lalu dirilis, Indonesia menduduki peringkat ke-65 dari 113 negera perihal ketahanan pangan secara komprehensif. Ada tiga kategori dalam penilaian GFSI. Kategori ketersediaan, Indonesia di peringkat 34. Kategori keterjangkauan, Indonesia berada pada urutan 55 namun anjlok pada kategori Sumber Daya Alam (SDA) dan ketahanannya di posisi 109. 

Dalam hal ini, era pemerintahan Jokowi kembali menggaungkan program Food Estate guna mendorong ketahanan pangan nasional, terlebih di masa pandemi. Jokowi lantas memilih Sumatra Utara dan Kalimantan Tengah untuk membangun kerajaan Food Estate-nya.

Melansir dari wartaekonomi.co.id, Ahli Pangan Sujarwo menerangkan, Food Estate condong menyinergikan tanaman pangan, perkebunan, peternakan serta hortikultura di lahan yang tersedia. Food Estate patut berasas pada partisipatif petani, keberlanjutan dan tujuan kesejahteraan pangan nasional.

Sayangnya di Indonesia, pelaksanaan Food Estate ini, acap kali gagal. Seperti pada era Soeharto (1996) dan Susilo Bambang Yudhoyono (2011 dan 2013). Selain itu, para aktivis lingkungan pun menilai kalau Food Estate berpotensi menghempas hutan secara besar-besaran. Lalu Food Estate juga dituding belum mampu menjawab persoalan angka malnutrisi yang tinggi di Indonesia.

Berhubungan dengan peristiwa tersebut, Institut berhasil mewawancarai Bayu Krisnamurthi, Selasa petang (9/3). Ia merupakan Ketua Asosiasi Agribisnis Indonesia 2019-2023 sekaligus pernah menduduki kursi Wakil Menteri Perdagangan 2011-2014. Berikut pertanyaan dan pernyataannya:

1.   Bagaimana solusi agar Indonesia dapat meningkatkan indikator ketiga dari ketahanan pangan, yakni SDA dan ketahanannya?

Iklim yang berubah dan cenderung kian ekstrim adalah musuh nyata. Indonesia perlu melakukan adaptasi dan mitigasi, termasuk di bidang pertanian dan produksi pangan. Banyak teknik pertanian konvensional yang sudah tidak memadai lagi. Sebagai penggantinya, pertanian harus menggunakan teknik yang lebih modern.

2.   Dalam sejarah pelaksanaan program Food Estate di Indonesia, terus mengalami kegagalan. Bagaimana cara agar pemerintahan yang sekarang tidak jatuh ke lubang yang sama?

Pelajari apa penyebab kegagalan masa lalu dan usahakan untuk diantisipasi dan atau dihindari. Misalnya persoalan iklim, pertanian yang masih memberlakukan teknik konvensional harus di modernisasi. Dengan cara itu, Food Estate tak menjadi pupus.

3.   Aktivis lingkungan mengatakan Food Estate cenderung merusak lingkungan. Sebenarnya Food Estate itu bagus atau tidak untuk diterapkan?

Bagus atau tidak tergantung pada bagaimana rancangannya, bagaimana rencana kerjanya, dan bagaimana implementasinya. Food Etate tentunya memiliki batasan. Yakni membuka hutan adalah salah satu kemungkinan, lalu memanfaatkan lahan terlantar atau semak belukar adalah kemungkinan lain. Perlu dilihat secara lebih seksama.

4.   Ada artikel yang mengatakan, Food Estate tidak menjawab persoalan angka malnutrisi yang tinggi di Indonesia. Bagaimana tanggapan Anda?

Perlu diketahui, Food Estate adalah production approach (pendekatan produksi), bukan langsung ke konsumsi. Artinya, Food Estate itu berfokus pada bagaimana menciptakan nilai tambah pada lahan produksi. Adapun nilai tambah yang dimaksudkan, ialah selisih nilai produksi dengan nilai biaya bahan baku dan bahan penolong. Maka dari itu,  Food Estate berpusat pada menaikkan jumlah cadangan pangan nasional. 

5.   Bagaimana penilaian Anda terhadap ketahanan pangan dan pelaksanaan Food Estate di Indonesia?

Food Estate yang sudah diterapkan luas lahannya kurang lebih 150 ribu hektar. Sedangkan luas lahan sawah yang sudah ada di Indonesia sekitar 7,5 juta hektar. Lantas dapat Saya katakan, baru sekitar 2% saja penerapan Food Estate.

6.   Selain Food Estate, sebenarnya adakah cara lain yang bisa dilakukan guna meningkatkan ketahanan pangan nasional?

Food Estate bukanlah satu-satunya cara. Ada banyak cara lain seperti memberdayakan petani, investasikan pertanian yang lebih besar dan produktif, tingkatkan produktivitas, kembangkan integrasi hulu hilir lebih kuat. Semua hal tersebut, masih kurang mendapat perhatian dari pemerintah.

Syifa Nur Layla

COMMENTS

Name

cerpen Citizen Journalism english edition humanitas Kampusiana Komunitas Lapsus Laput majalah newsletter opini Pemira perjalanan puisi Resensi Buku Resensi Film Seni dan Budaya Sosok survei tabloid tustel video wawancara
false
ltr
item
PERSMA INSTITUT - UIN JAKARTA: Menilik Setapak Food Estate
Menilik Setapak Food Estate
https://lh3.googleusercontent.com/-FVxJLhXDy14/YFWgxzG5UyI/AAAAAAAAMbI/jyqthSvzRHISdIYkLWAmg51Fo1O9_hMUQCLcBGAsYHQ/s1600/1616224454166142-0.png
https://lh3.googleusercontent.com/-FVxJLhXDy14/YFWgxzG5UyI/AAAAAAAAMbI/jyqthSvzRHISdIYkLWAmg51Fo1O9_hMUQCLcBGAsYHQ/s72-c/1616224454166142-0.png
PERSMA INSTITUT - UIN JAKARTA
http://www.lpminstitut.com/2021/03/menilik-setapak-food-estate.html
http://www.lpminstitut.com/
http://www.lpminstitut.com/
http://www.lpminstitut.com/2021/03/menilik-setapak-food-estate.html
true
8610555321436781924
UTF-8
Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago