Archive Pages Design$type=blogging

Terapkan Protokol, Warga Tangsel Tetap Nyoblos


Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak dilaksanakan pada Rabu (9/12) lalu. Penyelenggaraan Pilkada sempat menjadi pro kontra karena diperkirakan dapat membuat angka positif Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) melunjak. Namun demikian, Pilkada akhirnya tetap berjalan di beberapa daerah yang telah ditetapkan, termasuk Kota Tangerang Selatan.

Pemerintah Kota Tangerang Selatan tetap melaksanakan Pilkada dengan segala keterbatasan akibat Covid-19. Guna menyiasatinya, pemerintah menganjurkan agar warga yang ikut memilih untuk tetap mengikuti protokol kesehatan. Sebelum masuk Tempat Pemungutan Suara (TPS), warga yang akan memilih harus mencuci tangan dan dicek suhu tubuhnya. Area TPS pun tak boleh terlalu padat. Bangku-bangku yang berjarak disemprot disenfektan secara berkala.

Panitia Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) tentu harus menaati aturan tersebut di setiap TPS, tak terkecuali TPS 62, Kelurahan Rawabuntu, Kecamatan Serpong, Tangerang Selatan. Para panitia dan pemilih yang hadir menjaga jarak, menggunakan masker, bahkan juga face shield. Usai memilih, jika biasanya pemilih menyelupkan jari mereka ke dalam wadah tinta, kini tinta tersebut diteteskan ke jari mereka menggunakan pipet.

Salah seorang Mahasiswa Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta Angga Surya turut membagikan pengalamannya ketika menjadi relawat hitung cepat di TPS 62 Serpong. Ia membenarkan, setiap beberapa menit atau beberapa jam sekali akan ada petugas yang menyemprotkan disinfektan di sekitar TPS untuk meminimalisasir terjadinya kontaminasi virus. Masker dan sarung tangan pun disediakan. “Ada dua jenis sarung tangan, pemilih dapat memilih ingin menggunakan sarung tangan plastik atau lateks,” imbuh Angga, Kamis (10/12).

Meski telah mengupayakan berbagai rangkaian protokol kesehatan, nyatanya cukup banyak pemilih yang tak hadir ke TPS 62 untuk menggunakan hak suaranya. Angga menjelaskan, pemilih yang hadir hanya sekitar 60 hingga 70 persen dari total keseluruhan. Suara warga yang masuk ada sekitar 210 dari 370.

Bergeser ke TPS lain, masih banyak masyarakat yang tampak antusias dalam Pilkada kali ini walau berada di tengah Covid-19. Kendati demikian, Aulia—salah seorang Mahasiswa Fakultas Dakwah dan Ilmu Komunkasi—mengungkapkan rasa kecewa terhadap Panitia KPPS di lingkungan RT 08, Pamulang Timur. Banyak warga yang menonton penghitungan suara cepat sampai menimbulkan kerumunan. Sayang sekali, panitia kurang tegas. Bahkan, warga yang berkerumun juga melepas masker, ujar Aulia, Rabu (9/12).

Demi mengurangi kontak fisik antara panitia dan pemilih, Komisi Pemilihan Umum (KPU) kini menerapkan sistem baru dengan media elektronik secara online, yaitu Sipangsi dan Sirekap. Sipangsi merupakan situs web yang dibuat untuk mempermudah KPPS mengisi daftar pemilih akan mencoblos. Sipangsi juga memudahkan dalam menghitung jumlah pemilih.

Seperti yang diungkapkan oleh Mahasiswa UIN Jakarta Cut Raudhatul Zahbi yang menjadi Panitia KPPS di TPS 31 Ciputat, terdapat barcode dalam undangan yang panitia sebar kepada pemilih. Jika telah mencoblos, barcode tersebut akan dipindai menggunakan Sipangsi hingga nama pemilih akan muncul pada situs web tersebut. “Kalau Sirekap, itu aplikasi yang digunakan untuk menghitung hasil suara, rekapitulasi dari hasil perhitungan suara, dan juga mencantumkan foto hasil suara,” ujar Cut, Kamis (10/12).

Pilkada Kala Pandemi Menurut Pengamat

Menurut salah seorang Pengamat Politik UIN Jakarta Ali Irfani, penurunan angka partisipasi pemilih Pilkada 2020 tak hanya disebabkan Covid-19 melainkan karena faktor-faktor lain. “Seperti hujan saat pelaksanaan, suasana Pilkada yang kurang menarik, pemilih yang merasa partisipasinya tak penting,” kata Ali, Kamis (10/12). Walau sebelumnya ada kontravensi tentang Pilkada yang akan menjadi klaster baru penyebaran Covid-19, Ali berkata bahwa hal tersebut tidak perlu terlalu dikhawatirkan.

Selain angka partisipasi pemilih yang menurun, permasalahan lain ialah kondisi Indonesia yang sedang mengalami resesi ekonomi. Aktivitas produksi dan konsumsi masyarakat menjadi melambat, termasuk tingkat pengangguran yang meningkat. Beberapa pihak khawatir situasi pandemi akan meningkatkan politik dalam Pilkada tahun ini. Masyarakat yang ikut memilih bukan untuk memenuhi hak politiknya melainkan untuk kebutuhan ekonomi sesaat.

Politik uang bukanlah fenomena baru. Bahkan pada situasi normal pun, politik uang tak bisa dihindari. Hal tersebut dapat mengancam kualitas hasil Pilkada. Oleh karena itu, aparat hukum harus tegas dan konsisten agar politik uang dapat dicegah.Beberapa hasil survei juga menunjukkan, masyarakat yang semakin permisif terhadap politik uang, termasuk di Tangerang Selatan. Bahkan, terdapat beberapa daerah yang tingkat permisif politik uangnya mencapai 80 hingga 90 persen,” imbuh Ali.

HNA, SRI, RS, DNS

COMMENTS

Name

cerpen Citizen Journalism english edition humanitas Kampusiana Komunitas Lapsus Laput majalah newsletter opini Pemira perjalanan puisi Resensi Buku Resensi Film Seni dan Budaya Sosok survei tabloid tustel video wawancara
false
ltr
item
PERSMA INSTITUT - UIN JAKARTA: Terapkan Protokol, Warga Tangsel Tetap Nyoblos
Terapkan Protokol, Warga Tangsel Tetap Nyoblos
https://1.bp.blogspot.com/-hdEmkBpCqwo/X9Qi0r4SjyI/AAAAAAAAMO0/xt8kaXXReikmoDQ_lKfwFzQ6Ay3BeiJcwCLcBGAsYHQ/s16000/IMG-20201209-WA0035.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-hdEmkBpCqwo/X9Qi0r4SjyI/AAAAAAAAMO0/xt8kaXXReikmoDQ_lKfwFzQ6Ay3BeiJcwCLcBGAsYHQ/s72-c/IMG-20201209-WA0035.jpg
PERSMA INSTITUT - UIN JAKARTA
http://www.lpminstitut.com/2020/12/terapkan-protokol-warga-tangsel-tetap.html
http://www.lpminstitut.com/
http://www.lpminstitut.com/
http://www.lpminstitut.com/2020/12/terapkan-protokol-warga-tangsel-tetap.html
true
8610555321436781924
UTF-8
Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago