Archive Pages Design$type=blogging

Instalasi Teknologi dalam Balutan Estetika



Karya seni teknologi berbeda dari karya-karya seni lainnya. Tak hanya menyuguhkan keindahan, pengunjung juga diberi pengetahuan perkembangan teknologi dari masa ke masa.

Robot kuning berdiri nan gagah seolah menyapa selamat datang bagi para pengunjung saat menginjakkan kaki di depan gedung. Alih-alih segera melanjutkan perjalanan masuk, langkah kaki berhenti dan kembali memerhatikan sang robot. Tubuh kuning nan kokoh itu seakan meminta pengunjung tuk memotret dirinya. ‘Cekrek,’ seketika potret robot berhasil memenuhi layar gawai seorang pengunjung.

Sedikit demi sedikit menjauh dari sang robot, pengunjung dihadapkan dengan jembatan unik penghubung antara ruang gelap dengan lobi gedung. Jembatan kayu itu kembali menyita langkah kaki pengunjung tuk berhenti berjalan. Dihiasi dengan tiang-tiang penyangga, jembatan tersebut juga berhasil menjadi spot foto yang cantik.

Foto seseorang yang sedang memakai seragam astronout dipampang dalam pigura vertikal tepat di depan jembatan. Alunan instrumen tiba-tiba mengejutkan telinga pengunjung tatkala memerhatikan sang astronout, dan suara tersebut berasal dari layar besar yang dipasang beberapa langkah dari pigura. Warna merah muda menghiasi layar dalam vidio gedung-gedung tinggi yang diputar.

Instrumen lain memekakkan telinga, suara orang berbicara dalam vidio membuat pengunjung segera ingin mengetahui dari mana sumber suara berasal. Suara tersebut berasal dari ruangan gelap yang memutar vidio berupa kartun orang-orang Indian. Cuplikan dalam vidio The Peacemakers Return menampilkan seorang perempuan muda menjelajahi angkasa untuk bertemu dengan sosok Peacemakers.  Hal itu ia lakukan demi memberantas ketidakadilan di dunia ditemani oleh diplomat.

Usai menonton vidio, pengunjung disuguhkan karya instalasi ‘Berpikir Secara Magis’ yang menghadirkan rangkaian gambar, teks, beserta audio yang bertemakan agama, sains dan teknologi. Besar dalam keluarga pemeluk agama Islam, membuat sang kolektif seniman ini menelusuri keterhubungan antara kisah para nabi, dan penemuan ilmuan muslim di zaman keemasan. Dihadirkan dalam hibrida museum-pasar loak, setiap artefak yang dipamerkan dalam rak, berkesinambungan.

Saat kaki melangkah lebih jauh dalam pusaran gedung, terlihat kurator tengah menjelaskan karya agung seniman asal Australia Stelarc yang kerap kali melakukan eksperimen dengan tubuh manusia. Stelarc berhasil mencangkok sel daun telinga manusia pada lengannya dengan mikrofon yang tersambung internet. Pengunjung terheran-heran mendengar penjelasan sang kurator. “Itu ia lakukan agar orang lain bisa mendengar apa yang ia dengar,” sambung kurator yang tengah mengutarakan karya Ear on Arm milik Stelarc, Minggu (3/11).

Seniman Stelarc memodifikasi tubuhnya sedemikian rupa sehingga ia bisa melampaui batasan hukum alam. Selain karya Ear on Arm, ia juga berhasil membuat karya bernama Stickman. Dalam karya Stickman, Stelarc menyambung tubuhnya dengan kerangka baja yang dikendalikan dalam algoritma. Dalam dirinya batasan antara fiksi dan non-fiksi menjadi lebur, ini memberi pesan pada kita bahwa masa depan sudah terjadi.

Tak kalah dengan seniman asal Australia tersebut, karya kolaborasi seniman Indonesia Rega Rahman dan Bandu Darmawan juga menakjubkan pengunjung. Pasalnya karya kolaborasi mereka berangkat dari riset tentang Sudjana Kerton seorang pelukis Indonesia yang mengaku pernah diculik alien. Dalam kertas yang memuat berita Sudjana Kerton, ketika kertas tersebut discan oleh suatu alat, alat berhasil menangkap teks, namun tidak berhasil memuat gambar Sudjana Kerton. Hal ini membuat pengunjung seakan percaya bahwa berita Sudjana kerton diculik alien memang benar adanya.

Direktorat Jenderal Kebudayaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan menyelenggarakan festival seni media berskala Internasional bertajuk Instrumenta #2 Machine/Magic yang berlangsung pada 23 Oktober hingga 19 November 2019 di Gedung Galeri Nasional, Jakarta. Tujuan utama festival seni ini untuk memajukan seni media, sehingga masyarakat mengapresiasi perkembangan mutakahir seni media dalam konteks lokal maupun internasional.

Salah seorang pengunjung begitu terpukau dengan pameran Instrumenta #2 ini. Menurutnya antara karya seni dan teknologi di pameran yang berlangsung begitu seimbang.  “ini berbeda dari yang lain, karena para seniman di pameran ini mampu mengimajinasikan teknologi melalui karya seni," ujar Tsania Mawaddah saat ditemui di Gedung A Galeri Nasional, Minggu (3/11).

Sefi Rafiani

COMMENTS

Name

cerpen Citizen Journalism english edition humanitas Kampusiana Komunitas Lapsus Laput majalah newsletter opini Pemira perjalanan puisi Resensi Buku Resensi Film Seni dan Budaya Sosok survei tabloid tustel video wawancara
false
ltr
item
PERSMA INSTITUT - UIN JAKARTA: Instalasi Teknologi dalam Balutan Estetika
Instalasi Teknologi dalam Balutan Estetika
https://1.bp.blogspot.com/-9IERKR7YVuI/XnhEDSk-PHI/AAAAAAAALu8/rKXBBKHdvgUvPSU8V60b1ScVEMuhsK_YQCLcBGAsYHQ/s1600/instalasi%2B3.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-9IERKR7YVuI/XnhEDSk-PHI/AAAAAAAALu8/rKXBBKHdvgUvPSU8V60b1ScVEMuhsK_YQCLcBGAsYHQ/s72-c/instalasi%2B3.jpg
PERSMA INSTITUT - UIN JAKARTA
http://www.lpminstitut.com/2020/02/instalasi-teknologi-dalam-balutan.html
http://www.lpminstitut.com/
http://www.lpminstitut.com/
http://www.lpminstitut.com/2020/02/instalasi-teknologi-dalam-balutan.html
true
8610555321436781924
UTF-8
Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago