Archive Pages Design$type=blogging

Ukiran Asmat, Menarik Dunia




Daerah Asmat merupakan bagian dari World Heritage Site (Situs Warisan Dunia) yang diakui United Nation Educationan Scientific and Culture Organization. Kesenian dan kebudayaan Asmat sudah terkenal di dunia, artefaknya hadir di beberapa negara maju seperti Amerika, Perancis, dan Belanda.

Namun saat ini, khususnya di Indonesia, kebudayaannya cenderung kalah melawan modernisasi, terpinggirkan, dan mulai terlupakan. Hal itulah yang mendasari Yayasan Widya Cahaya Nusantara (YWCaN) dan Yayasan Rumah Asuh untuk mengenalkan kembali budaya Asmat. Salah satu caranya ialah mengadakan Pameran Ukiran Asmat, bertempat di Han Awal & Partners, Serua Poncol, Bintaro Sektor 9, Tangerang.

Pameran dibagi menjadi enam area, yang pertama adalah People Area. Koleksi ukiran patung-patung yang berbentuk manusia. Ukiran patung terbuat dari kayu hitam yang sudah tidak terpakai dipahat dengan alat seadanya. Salah satu bentuk ukiran patung berukuran 63 sentimeter menggambarkan seorang manusia Asmat yang sedang memegang tombak panjang. Dengan posisi tegak, di ujung tombak bertengger seorang manusia Asmat dengan tubuh yang lebih kecil.  

Dalam area kedua, Home & Culture Area, terdapat replika Rumah Jeuw. Rumah Suku Asmat yang sakral ini dikenal dengan ‘rumah bujang’, diperuntukkan bagi kaum laki-laki Asmat yang belum menikah. Selain itu, Jeuw menjadi tempat berkumpul bagi para pemuka adat, untuk mengadakan rapat desa, pesta adat, serta penyambutan tamu. Bukan hanya rumah, terdapat juga alat musik khas Papua yaitu Tifa, alat yang menyerupai kendang ini dihiasi ukiran-ukiran cantik ala Suku Asmat.

Adapula di area ketiga, Warrior Area. Senjata Kesatria milik laki-laki Asmat. Bagian ini tempat di mana tombak, perisai, busur, dan panah khas Suku Asmat ditampilkan. Area keempat, Asmat & Modern Approach menampilkan langkah baru pengukir Asmat dalam kemajuan zaman. Menghadirkan ukiran ciamik dengan bahan kayu putih yang lebih lembut dipadukan dengan lampu, memadukan budaya dengan kemodernan.

Tepat di lantai tiga, area kelima, Tree Area. Pohon kehidupan Asmat, pohon itu menjadi refleksi dalam hidup mereka dan mewakili pedoman hidup Asmat yang bertumpu pada alam yang asri. Pohon-pohon tersebut bentuknya beraneka ragam, mulai dari memiliki banyak cabang hingga tanpa ada daun sama sekali. Pelbagai macam ukiran berbentuk pohon dipajang yang dibuat dari kayu hitam, diwarnai hitam karena menyelaraskan dengan warna kulit suku Asmat.

Turun ke bagian bawah, area kelima, Water Area. Menampilkan keseharian suku Asmat di pesisir laut. Terdapat ukiran-ukiran kayu membentuk perahu kecil, beserta manusia Asmat di atasnya. Adapula ukiran manusia Asmat yang menangkap buaya dan ikan yang berukuran besar. Perahu ini melambangkan bahwasanya perahu merupakan kendaraan para leluhur Asmat menuju surga.

Pada bagian belakang pameran, terdapat Shop Area. Tempat pembelian aksesoris dari pameran ini, seperti ukiran-ukiran kayu berbentuk manusia Asmat, tas-tas khas Asmat, Tifa dan lain-lain. Konsumen pun tak hanya dari dalam negeri, tetapi juga luar negeri. Salah satunya dari Jerman, “Kemarin orang Jerman ada yang beli,” ungkap Tim Pengawas YWCaN Robet Sutoyo, Senin (21/5).

Tujuan dihadirkannya pameran ini tak terlepas dari keinginan untuk melestarikan kembali Kebudayaan Asmat yang kurang dihargai dan diminati. Padahal di luar negeri sangat terkenal dan diminati masyarakatnya. “Budaya ukiran Asmat di luar negeri sangat dihargai, kalau di Indonesia kurang. Di sini kami kasih ruang untuk melihatnya supaya bisa dihargai,” tanggap Sutoyo.

Pameran yang bertemakan ‘Asmat Melihat Dunia’ dikemas sedemikian rupa dengan konsep yang modern. Ukiran-ukiran patung berjejer rapi dengan pencahayaan ala museum yang enak dipandang. Sehingga dapat memunculkan seni dan budaya Asmat menjadi lebih menarik. Pameran ini diselenggarakan mulai dari tanggal 4 Mei sampai 8 Juni 2018 dan terbuka untuk umum tanpa dipungut biaya apapun.

 N



COMMENTS

Name

cerpen Citizen Journalism english edition humanitas Kampusiana Komunitas Lapsus Laput majalah newsletter opini Pemira perjalanan puisi Resensi Buku Resensi Film Seni dan Budaya Sosok survei tabloid tustel video wawancara
false
ltr
item
PERSMA INSTITUT - UIN JAKARTA: Ukiran Asmat, Menarik Dunia
Ukiran Asmat, Menarik Dunia
https://4.bp.blogspot.com/-Y-Q9RMrr_aY/WwegSpv7leI/AAAAAAAAKaU/X256gLJqf_I73Ap-AThin-8o5cPbPLwJwCLcBGAs/s320/senbud%2Bbaban.jpg
https://4.bp.blogspot.com/-Y-Q9RMrr_aY/WwegSpv7leI/AAAAAAAAKaU/X256gLJqf_I73Ap-AThin-8o5cPbPLwJwCLcBGAs/s72-c/senbud%2Bbaban.jpg
PERSMA INSTITUT - UIN JAKARTA
http://www.lpminstitut.com/2018/05/ukiran-asmat-menarik-dunia.html
http://www.lpminstitut.com/
http://www.lpminstitut.com/
http://www.lpminstitut.com/2018/05/ukiran-asmat-menarik-dunia.html
true
8610555321436781924
UTF-8
Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago