Archive Pages Design$type=blogging

Telisik Renstra Di Balik Slogan



Rencana Strategis 2012-2016 berlalu. Memasuki renstra baru, tiga slogan pamungkas diluncurkan.


Alhasil, Kamis (19/1) lalu, Dede terlihat memimpin di depan peserta Rakerpim 2017. Ia duduk bersama para jajaran wakil rektor UIN Jakarta. Dede mengenakan baju batik berwarna coklat,  terlihat guratan senyum semringah di wajahnya. Rapat yang digelar di Ballroom Marbella Hotel Anyer itu menghasilkan tiga program kerja yaitu Globality, Autonomy, dan Humanity. Slogan pamungkas ini menjadi kata induk guna memantapkan tahap Progressing towards Excellence 2017-2021.

Seolah tak berpuas diri, pada prosesi wisuda ke-103 Dede kembali menegaskan program kerjanya. Waktu itu, dalam sambutannya di hadapan 1096 wisudawan, Dede menggemakan tiga slogan program kerja 2017. Ia pun meyakini ketiga slogan itu mampu mengukuhkan UIN Jakarta di kancah nasional dan global.

Globality menjadi kata pertama dalam slogan program kerja Dede. Menurutnya, poin ini menjadi langkah UIN Jakarta menuju universitas yang diakui internasional.  Dalam Rencana Strategi (Renstra) 2017-2022, lanjut Dede, UIN Jakarta menargetkan masuk di urutan 500 besar perguruan tinggi terbaik dunia. Tak hanya itu, UIN Jakarta pun ingin masuk  rangking 100 besar  di Asia dan 50 besar untuk Asia Tenggara. Sedangkan dalam negeri, UIN Jakarta bercita-cita masuk 10 besar perguruan tinggi terbaik nasional.

Kala wawancara bersama Dede usai.  Pelbagai langkah pun ditempuh Institut guna mengulik Renstra lima tahun ke depan. Kerangka liputan disusun dan narasumber berkompeten pun Institut kunjungi. Para petinggi UIN Jakarta dan Direktur Jendral sumber Daya Manusia dan Teknologi, Kementerian Riset dan Tekonogi Perguruan Tinggi turut dimintai pendapat.

Menyambangi kantor Lembaga Penjamin Mutu (LPM), Institut meminta data peringkat UIN Jakarta. Berdasarkan webometrics—pemeringkatan visitasi situs— peringkat dunia UIN Jakarta per Juli 2016 berada di posisi 3492, namun pada Januari 2017 anjlok ke posisi 3718.  Untuk wilayah Asia, peringkat UIN Jakarta berada di posisi 1498.  Sedangkan  pada  level Asia Tenggara posisi UIN Jakarta terseok ke 119.

Meski peringkat UIN turun di webometrics, Dede kukuh mempersiapkan UIN Jakarta menuju Quacquarelli Symonds (QS) World University Rankings. Sikap optimis muncul  setelah UIN Jakarta sukses memperoleh ASEAN University Network-Quality Assurance (AUN-QA) pada April 2016 silam. ”QS tahun ini akan masuk,” kata Dede, Selasa (18/4), di ruang kerjanya lantai dua Gedung Rektorat.

Menanggapi keinginan Dede, Ketua LPM Sururin menjelaskan metodologi penilaian QS Rankings berbeda dengan AUN-QA. Lembaga yang bertempat di London, Inggris itu merupakan institusi pemeringkatan universitas terkemuka di dunia. Dalam penetapan rangking tahunan, lanjut Sururin, QS menggunakan pelbagai indikator yang mengacu pada penelitian, pengutipan penelitian, reputasi alumni dan kelayakan lembaga. “UIN baru akan melangkah ke sana,” terang Sururin, Selasa (18/4).

Tak berhenti sampai di situ, Institut pun mengulik pemeringkatan Islamic World Citation Center (ISC) Ranking of Islamic Countries Universities and Research Institutions di situs www.isc.gov.ir. Lembaga pemeringkatan dari Iran itu tak memasukkan UIN Jakarta dalam daftar sama sekali.  Berbeda dengan Universitas Indonesia dan Universitas Gadjah Mada yang masing-masing berada di posisi pertama dan kedua. “Di ISC kita tak masuk,”  kata Ketua Forum Rektor Perguruan Tinggi Keagamaan Islam Negeri se-Indonesia itu.

Tak hanya peringkat, dalam poin globality Dede juga berkeinginan agar penelitian dan publikasi jurnal internasional UIN Jakarta terus meningkat. Oleh karena itu, ia pun menuntut para dosen untuk terus melakukan penelitian.  Alasannya, bila jurnal UIN Jakarta di-publish Scopus, secara otomatis dapat diakses 400 negara. “Kita tahu jurnal kita dibaca karena ada yang mengutip,” jelasnya.

Pada jam istirahat Selasa (18/4) lalu, Institut pun menemui Ketua Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat (LP2M), Arskal Salim di Gedung Rektorat lantai tiga terkait publikasi internasional UIN Jakarta. Arskal mempersilakan Institut masuk ke ruang kerjanya. Sembari mengubah posisi duduk, Arskal pun menyalakan laptop Apple miliknya. Di layar laptop itu, tampak laman berlogo Western Sydney University (WSU) kemudian ia mengetikkan nama pengguna dan kata sandi untuk login ke Scopus—pusat data ilmiah terbesar dunia.

”Saya masuk Scopus lewat akun WSU, UIN Jakarta tak lagi berlangganan,” ujarnya. Sejak 2016, UIN Jakarta berhenti langganan Scopus. Imbasnya, kampus ini pun kehilangan hak akses data di Scopus. Lebih lanjut Arskal menambahkan, sulit baginya jika terus menerus menggunakan akun institusi lain untuk mengakses Scopus.

Berdasarkan data dari Arskal, saat ini UIN Jakarta telah mempublikasi 447 penelitian yang terindeks Scopus sepanjang 2002 hingga April 2017. Namun, penelitian itu banyak didominasi oleh fakultas-fakultas umum UIN Jakarta. Sedangkan, fakultas keagamaan masih berada di urutan terbawah. Berbekal dokumen dari LP2M, terungkap bahwa sejauh ini Fakultas Ushuluddin baru memiliki 8 publikasi. Di sisi lain,  Fakultas Ilmu Dakwah dan Komunikasi pun tercecer hanya 6 publikasi. “Banyak dosen fakultas agama yang belum bisa menulis menggunakan bahasa Inggris,” ungkap Arskal.

Fakultas Dirasat Islamiyah (FDI) satu-satunya yang tak memiliki publikasi jurnal ilmiah terindeks Scopus. Senada dengan Arskal, Dekan FDI Hamka Hasan mengakui fakultas yang ia pimpin masih belum memiliki jurnal terindeks Scopus karena kendala bahasa. “FDI basic-nya bahasa Arab, Scopus belum ada sarana untuk bahasa Arab,” jelas Hamka di seberang telepon, Rabu (19/4).

Terkait penelitian UIN Jakarta, ditemui secara terpisah, Direktur Jenderal Sumber Daya Ilmu Pengetahuan Teknologi dan Pendidikan Tinggi, Ali Ghufran Mukti memberikan tanggapan. Ia menjelaskan, UIN Jakarta belum memiliki fokus kajian yang jelas. “Kajian UIN bagus, tapi harus fokus agama atau umum,” kata Ali, Kamis (20/4).

Persolan pun kian meruyak, pelbagai jurnal ilmiah yang dimiliki UIN yang ada belum banyak yang dilirik industri. Dede pun membenarkan kurangnya minat industri terhadap penelitian UIN Jakarta. Penyebabnya, lanjut Dede, banyak riset UIN Jakarta yang belum juga mendapatkan Hak Kekayaan Intelektual. “Sejauh ini penelitian dosen masih sebatas academic oriented,” ucapnya.

Setelah Globality, Autonomy menjadi slogan kedua. Butir ini menekankan aspek kemandirian UIN Jakarta. Menurut Dede, saat ini UIN Jakarta ingin menjadi Perguruan Tinggi Negeri Badan Hukum (PTN BH) sesuai Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2012. Dede melanjutkan, banyak keuntungan diraih bila UIN Jakarta berstatus PTN BH. Salah satu keuntungannya UIN Jakarta leluasa membuka dan menutup program studi. “Tak menunggu izin dari kementerian,” ujarnya.

Merespons ambisi Dede, pukul 11.00 WIB Selasa (18/4), Institut menemui Ketua Senat Universitas Muhammad Atho Mudzhar di ruang kerjanya. Atho menyatakan, pihak senat tak sepenuhnya menerima PTN BH. Ia pun tak menampik terdapat perdebatan alot antara Senat Universitas dan jajaran rektorat. Dalam draf program Dede, sambung Atho, tertulis PTN BH sebagai visi UIN Jakarta. Atho menegaskan, PTN BH bukanlah visi UIN Jakarta. Rekomendasi senat pun telah dilayangkan pada September 2016. “PTN BH tak layak menjadi visi,” jelas Atho.

Slogan program kerja terakhir Dede adalah Humanity. Dalam slogan ini, mantan Direktur Pendidikan Tinggi Islam itu lebih menekankan asas manusiawi. Dede berniat mewujudkan UIN Jakarta menjadi kampus heterogen yang nyaman dan asri. Sederet program pun ia rancang. Salah satunya ia akan membuka program kelas internasional. “Saya akan mendatangkan 500 orang mahasiswa asing,” ujarnya.

Ketua LPM Sururin pun menanggapi program humanity Dede. Ia menuturkan hingga kini UIN Jakarta kurang memerhatikan nasib kaum penyandang difabel. Sururin pun berharap agar seluruh fakultas di UIN Jakarta segera memiliki fasilitas para difabel. “Pendidikan di UIN harus bisa dirasakan berbagai golongan,” tukas Sururin.

Institut pun mempunyai data terkait keinginan Dede mewujudkan kampus nyaman dan asri. Pada Tabloid Institut edisi XLI Maret 2016 tercatat ruang terbuka hijau (RTH) UIN Jakarta berkurang akibat pemasangan paving blok. Bahkan, Pemerintah Daerah Tangerang Selatan pun sempat menegur UIN Jakarta karena melanggar Undang-Undang Nomor 26 tahun 2007 pasal 29 tentang Penataan Ruang. UIN Jakarta dinilai tak memiliki RTH seluas 30 persen dari area bangunan.

Selanjutnya, UIN Jakarta pun tak memenuhi Standar Nasional Perguruan Tinggi seperti yang tertuang dalam Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Tahun 2013. Dalam Tabloid Institut edisi XLVI November 2016 tercatat UIN Jakarta tidak memenuhi standar pasal 41 tentang Ruang Kerja Dosen dan Tata Usaha. Lantaran, beberapa fakultas belum menyediakan ruang dosen dan pegawai yang sesuai peraturan tersebut.



Alfarisi Maulana

COMMENTS

Name

cerpen Citizen Journalism english edition Kampusiana Komunitas Lapsus Laput majalah newsletter opini Pemira perjalanan puisi Resensi Buku Resensi Film Seni dan Budaya Sosok survei tabloid tustel wawancara
false
ltr
item
LPMINSTITUT.COM - UIN JAKARTA: Telisik Renstra Di Balik Slogan
Telisik Renstra Di Balik Slogan
https://3.bp.blogspot.com/-A5oBzIqmRs0/WRNjudEs6II/AAAAAAAAJUE/R_Pb1wLZa0cptaR5cXsVDPMMjGBHyzzVwCLcB/s400/FIX.jpg
https://3.bp.blogspot.com/-A5oBzIqmRs0/WRNjudEs6II/AAAAAAAAJUE/R_Pb1wLZa0cptaR5cXsVDPMMjGBHyzzVwCLcB/s72-c/FIX.jpg
LPMINSTITUT.COM - UIN JAKARTA
http://www.lpminstitut.com/2017/04/angan-di-balik-slogan.html
http://www.lpminstitut.com/
http://www.lpminstitut.com/
http://www.lpminstitut.com/2017/04/angan-di-balik-slogan.html
true
8610555321436781924
UTF-8
Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago