Archive Pages Design$type=blogging

Menanggapi Kritikan Akun Pemirauin


Momentum Pemilihan Umum (Pemilu) Mahasiswa kembali hadir di Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta. Dalam perayaan pemilu ini, muncul akun anonim bernama pemirauin di media sosial Instagram. Dalam pantauan Institut hingga 21 Desember 2016, akun ini telah  memiliki 1280 followers dan 6.417 following.

Dalam postingan berupa gambar yang diisi dengan kata-kata, pemirauin kerap mengkritik pada penyelenggara pemilu di UIN Jakarta. Isinya tertulis, “Pemira ini milik siapa? Kok Komisi Pemilihan Umum (KPU), Komisi Pemilihan Pemungutan Suara (KPPS), dan Panitia Pengawas Pemilu (Panwaslu)-nya kebanyakan dari organisasi ekstra (Oreks)?”

Tak hanya penyelenggara, partisipan pemilu juga menjadi sorotan akun tersebut. Seusai pelaksanaan debat kandidat calon Ketua dan Wakil Ketua Dewan Eksekutif Mahasiswa tingkat Universitas (Dema-U) pada Jumat (16/12) lalu, akun ini kembali membuat postingan di Instagram. “Mulai sekarang, berhentilah menghujat oreks dan para calonnya. Kini waktu yang tepat untuk menertawakan para pendukungnya,” tulis akun yang dibuat pada 8 Desember 2016 lalu.

Saat ditanya lewat pesan langsung Instagram, pengelola akun pemirauin mengaku prihatin terhadap para mahasiswa yang diperalat oleh calon kandidat pemilu. Berdasarkan data dari tahun sebelumnya, pemilu kerap dihantui dengan keributan dari oreks. “Pemirauin hadir untuk mengedukasi dan mengkritik beberapa hal dalam pelaksanaan pemilu,” jelasnya, Jumat (16/12).

Berbagai respons pun datang dari beberapa pihak. Ketua Umum (Ketum) Kesatuan Aksi Mahasiswa Muslim Indonesia (KAMMI) cabang UIN Jakarta Khoirur Rahman tak mempermasalahkan isi postingan akun tersebut. Ia menganggap ini bagian dari proses demokrasi di kampus. “Sah-sah saja,” jelasnya, Sabtu (17/12).

Senada dengan KAMMI, Ketum Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) cabang Ciputat Muhammad Rafsanjani menyayangkan kemunculan akun pemirauin. Pasalnya, akun yang muncul sejak 8 Desember 2016 lalu hanya mengkritik tanpa memberikan solusi. “Jangan hanya nyinyir, tapi beri solusi,” katanya, Minggu (18/12).

Berbeda dengan PMII, Ketum Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) cabang Ciputat Muhammad Zainuddin Asri menganggap penilaian pemirauin terhadap oreks tak bisa dianggap sebelah mata. Asri menjelaskan, kontribusi oreks membuat kehidupan kampus lebih berwarna. “Besarnya nama UIN Jakarta berasal dari nama alumni yang ada di oreks,” ungkapnya, Sabtu (17/12).

Sebagai penyelenggara pemilu, pihak Komisi Pemilihan Umum (KPU) UIN Jakarta merasa kecewa dengan adanya akun ini. melalui Humas KPU Khaidir Ali menganggap cara yang dilakukan pemirauin sebagai bentuk ketidakdewasaan dalam berpolitik. Ia pun menilai akun ini berdampak buruk karena mengajak mahasiswa untuk apatis dalam pelaksanaan pemilu.

Tak hanya itu, mahasiswa Fakultas Syariah dan Hukum ini juga menyayangkan persoalan identitas akun ini. Lebih lanjut, ia mengatakan tujuan dari postingan akun ini juga tak jelas karena tak menjabarkan data yang valid. Terlebih, foto akun pemirauin juga menggunakan logo KPU tanpa izin. “Kalau memang mau mengkritik, harusnya secara terbuka,” jelasnya, Selasa (20/12).

Menanggapi kemunculan akun pemirauin, Wakil Rektor III Bidang Kemahasiswaan Yusran Razak mengatakan kemunculan akun anonim ini merupakan kritik terhadap sistem politik mahasiswa. Dalam hal ini, ia menyatakan bahwa keberadaan akun ini sah-sah saja dalam proses demokrasi di lingkungan kampus.

Lebih lanjut, Yusran mengatakan berharap isi postingan tersebut bisa menjadi bahan evaluasi terhadap para kandidat yang sedang berkompetisi. “Walaupun identitasnya tak diketahui, tapi bagian kritiknya saja yang harus dicermati,” katanya, Selasa (20/12).

Dicky Prastya

COMMENTS

Name

cerpen Citizen Journalism english edition Kampusiana Komunitas Lapsus Laput majalah newsletter opini Pemira perjalanan puisi Resensi Buku Resensi Film Seni dan Budaya Sosok survei tabloid tustel wawancara
false
ltr
item
LPMINSTITUT.COM - UIN JAKARTA: Menanggapi Kritikan Akun Pemirauin
Menanggapi Kritikan Akun Pemirauin
https://4.bp.blogspot.com/-89qpc89plbw/WFnK-AKK3xI/AAAAAAAAI8g/N-s1rw98FTAv84o6KZfOGFFqFZk0u6RWwCLcB/s400/instagram%2Bpemirauin.jpg
https://4.bp.blogspot.com/-89qpc89plbw/WFnK-AKK3xI/AAAAAAAAI8g/N-s1rw98FTAv84o6KZfOGFFqFZk0u6RWwCLcB/s72-c/instagram%2Bpemirauin.jpg
LPMINSTITUT.COM - UIN JAKARTA
http://www.lpminstitut.com/2016/12/menanggapi-kritikan-akun-pemirauin.html
http://www.lpminstitut.com/
http://www.lpminstitut.com/
http://www.lpminstitut.com/2016/12/menanggapi-kritikan-akun-pemirauin.html
true
8610555321436781924
UTF-8
Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago