Archive Pages Design$type=blogging

Seni Dakwah Ala Didin

Didin siarkan pesan agama lewat lukisan. Karena berdakwah tak selamanya di atas mimbar.

Kesukaan pada seni  lukis  telah mendarah daging dalam diri Didin Sirojudin, terbukti sederet penghargaan miliknya telah diakui tingkat nasional hingga internasional. Beberapa buku karangannya pun seperti Seni Kaligrafi Islam dan Pelajaran Kaligrafi dipakai sebagai rujukan mata kuliah khot. Tak banyak yang tahu jatuh bangun ia dalam meniti karir di dalam seni lukis arab.

Awalnya, kegagalan dalam berkompetisi pernah ia rasakan sewaktu duduk dibangku kuliah. Ketika itu Didin mengikuti lomba kaligrafi di Musabaqah Tilawatil Quran (MTQ) Nasional 1981 di Aceh, namun tak satu pun nominasi yang ia juarai.

Walaupun mengalami kekalahan Didin tak menyerah, ia malah lebih bersemangat mengasah hobi kesukaannya itu.  Hingga pada MTQ tahun 1983 di Padang, Didin berhasil tembus,  bukan lagi sebagai pemenang akan tetapi sebagai dewan hakim perlombaan kaligrafi yang berlanjut hingga sekarang.

Pria kelahiran 15 Juli 1997 ini bercerita, bahwa kesukaannya diseni  lukis bukan tanpa latihan yang tekun. Sedari kecil ia sering menggambar dengan cara mencoreti dinding rumah dengan pewarna alami yang ia buat dari bunga dan buahan dihaluskan. ”Dulu saya belum kenal cat air dan kanvas  jadi  saya menggunakan alat yang seadanya saja” ungkapnya, Kamis(15/9).

Setelah lulus Sekolah  Dasar (SD), Didin yang melanjutkan sekolah di Pondok Pesantren Darussalam  Gontor merasa bakat seninya dapat tersalurkan karena ia mendapatkan ilmu seni baru yaitu ilmu kaligrafi.  Sejak itu, Didin  mulai mendalami  teknik kaligrafi   hingga menghasilkan banyak karya. Kemudian, pada tahun 1974  ia berhasil mendirikan Sanggar  yang diberi nama Sanggar Pelukis Darusalam.

Karena  telah berhasil  mendirikan sanggar pelukis  di lingkungan Pesantren, Didin yang pada saat itu masih menjadi santri mulai bermimpi untuk mendirikan sebuah lembaga kaligrafi di Indonesia.  “Saya mau  kaligrafi itu dikenal seluruh masyarakat bukan hanya dikalangan pesantren saja.” tutur pria asli Kuningan ini.

Sayangnya,  niat Didin  untuk mendalami ilmu seni lukis  selepas tamat pesantren tak mendapat respon baik dari keluarga.  Terbukti, ayahnya tak mengizinkan Didin masuk Akedemi Seni Rupa Indonesia (ASRI) di Yogyakarta, sekolah yang ia impikan sejak dulu.” Walau tak kuliah di akademi seni saya yakin bakat saya masih bisa tersalurkan” ungkapnya.

Ketika melanjutkan kuliah di Institut Agama Islam (IAIN) Syarif Hidayatullah Jakarta pada 1976 Didin mengisi waktu sengangnya dengan ikut bergabung di Sanggar Garajas yang terletak di Bulungan Jakarta Selatan. Selain itu, ia pun rutin menghandiri pentas kesenian disekitaran Jakarta.

Bagai memancing di air keruh,  tak lama setelah mendapatkan gelar S1 maka Didin  mewujudkan cita-citanya. Ia berhasil  mendirikan sebuah lembaga kaligrafi pada1985, Lembaga tersebut  diberi nama Lembaga Kaligrafi Al-Qur’an (Lemka). Kemudian, selang tiga belas tahun  Didin juga mendirikan sebuah pesantren Lemka di Sukabumi.

Karena kepedulian Didin yang tinggi terhadap perkembangan kaligrafi di Indonesia,  maka ia  bersedia  bolak balik Jakarta-Sukabumi hingga tiga kali dalam satu minggu. Hal tersebut dilakukan agar ia bisa memantau  dua lembaga kaligrafi milikinya secara langsung.

Berkat ketekunannya dalam kaligrafi sudah banyak penghargaan ia terima semenjak 1987   mendapat Juara I Peraduan Menulis Khat ASEAN di Brunei Darussalam  2001, ia mewakili Indonesia dalam The 9th International Exhibition of The Holy Qur’an di Teheran, Iran. Tahun 2009, ia mengisi pameran dan diskusi seni kaligrafi Arab di Islamabad dan Lahore Pakistan, dan masih banyak lagi.

Selain mempunyai faktor keindahan,  menurut Didin kaligrafi juga mempunyai unsur dakwah di dalamnya dan disetiap tulisan kaligrafi itu biasanya mengandung makna tertentu seperti tulisan Allah, Nabi ataupun ayat-ayat suci Al’Quran. “Berdakwah kan tak selamanya harus dimimbar dengan goresan tinta pun bisa berdakwah,” tutupnya.

Lia Esdwi Yani Syam Arif

COMMENTS

Name

cerpen Citizen Journalism english edition Kampusiana Komunitas Lapsus Laput majalah newsletter opini Pemira perjalanan puisi Resensi Buku Resensi Film Seni dan Budaya Sosok survei tabloid tustel wawancara
false
ltr
item
LPMINSTITUT.COM - UIN JAKARTA: Seni Dakwah Ala Didin
Seni Dakwah Ala Didin
https://1.bp.blogspot.com/-7fHHgWazvBM/V_JIFwm4z_I/AAAAAAAAIBg/CNm6w0OzxxIHBviqCw45LR4Z2OsmUqhJgCLcB/s400/TEMPLATE%2BFOTO%2BDI%2BWEB%2B00.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-7fHHgWazvBM/V_JIFwm4z_I/AAAAAAAAIBg/CNm6w0OzxxIHBviqCw45LR4Z2OsmUqhJgCLcB/s72-c/TEMPLATE%2BFOTO%2BDI%2BWEB%2B00.jpg
LPMINSTITUT.COM - UIN JAKARTA
http://www.lpminstitut.com/2016/10/seni-dakwah-ala-didin.html
http://www.lpminstitut.com/
http://www.lpminstitut.com/
http://www.lpminstitut.com/2016/10/seni-dakwah-ala-didin.html
true
8610555321436781924
UTF-8
Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago