Archive Pages Design$type=blogging

Monolog Politik: Di Balik Topeng Sang Wakil Rakyat


Dari balik tirai berwarna putih tampak siluet seorang wanita yang menari dengan lemah gemulai. Perlahan tirai terbuka dan menampakkan sosok wanita misterius tersebut. Wanita itu mengenakan topeng mulut babi di balik wajahnya. Lalu, ia berjalan mengambil jas yang tak terkancing dan mulai duduk menyandarkan punggung di kursi. Ia lah sang wakil rakyat yang terhormat.

Sembari menopang dagu, ia tersenyum membayangkan banyaknya uang yang ia peroleh akan membuat keluarganya lebih kaya lagi. Dengan hanya dengan menandatangani sebuah berkas, ia bisa mendapat uang yang berlimpah dalam sekejap. Seketika ia tertawa terbahak-bahak selama beberapa detik, lalu kembali diam menciptakan kesunyian.

Perlahan sang wanita berdiri dan menundukkan kepala. Sedikit demi sedikit ia menutup mata sambil bercerita tentang masa lalunya. Dulu, ada seseorang yang datang dan memberinya sebuah karung misterius. “Karung ini membawa berkah, jika menginginkannya harus ada penjanjian antara kita,” katanya mengulangi perkataan si pemberi karung misterius tersebut.


Sejak hari itu, berbagai macam topeng selalu menghiasi wajahnya. Mulai dari topeng mulut babi hingga topeng berwajah setan. Hal itu membuat wajah aslinya tak pernah nampak ke hadapan publik. Berbagai tuduhan buruk terlontar untuknya. Ia diduga telah memakan uang rakyat.

Alunan lagu Surat Buat Wakil Rakyat karya Iwan Fals yang diiringi petikan gitar terdengar semakin keras. “Stop! Stop! Berhenti,” teriaknya, seketika menghentikan alunan lagu tadi.  Setelah sekian lama ia akhirnya tersungkur menyesali perbuatan jahatnya selama ini.

Setelah itu, ia termenung mendengar alunan lirih harpa dan berteriak meminta bantuan agar topeng yang melekat pada wajahnya bisa terlepas. Berulang-ulang ia berusaha membuka topeng dengan kapak dan paku. Namun,  topeng itu malah semakin melekat.

Pada akhir pementasan, Sha Ine Febriyanti yang berperan sebagai wakil rakyat berhasil membuka topengnya. Terlihatlah wajah asli sang wanita yang justru lebih menyeramkan dibanding topeng yang ia kenakan. “Saudara-saudara puaskah? Saya jauh lebih buruk dari gambaran yang hidup di kepala saudara-saudara,” ujarnya sambil mengadahkan mukanya yang merah seakan terbakar api panas.

Sepenggal kisah wakil rakyat tersebut  dikemas dalam monolog bertajuk Wakil Rakyat yang Terhormat karya Putu Fajar Arcana. Monolog ini mengisahkan wakil rakyat yang terlibat kasus korupsi. Monolog yang dipentaskan di Bentara Budaya Jakarta  tersebut kental dengan nuansa budaya Bali. Hal tersebut tergambar dari topeng yang digunakan Sha Ine sepanjang pementasan. Di Bali topeng itu dikenal dengan sebutan topeng pajegan.

Menurut Putu, dengan adanya pentas ini masyarakat bisa memahami keadaan politik dan bisa menciptakan suasana politik yang lebih baik lagi. “Melalui sastra, mungkin dapat mengembalikan moral politik suatu bangsa, karena secara tak langsung akan mengetuk hati nurani mereka yang melakukan kejahatan politik,” ujar pria yang akrab disapa Can, Sabtu (19/7).

Senada dengan Can, Maya Hasan, pemain harpa dalam pementasan tersebut menyampaikan, korupsi merupakan rahasia umum yang perlu diingatkan kembali melalui pentas sastra. “Kita jangan menghakimi seseorang, saling mengingatkan adalah salah satu cara yang baik karena setiap orang pasti memiliki hati nurani,” ungkap wanita berlesung pipi tersebut.



Respon positif hadir dari pengunjung. Sekar, wartawan travelling salah satu majalah mengatakan, pementasan yang menyinggung wakil rakyat ini sangat tepat dipentaskan pada situasi politik yang sedang memanas seperti sekarang. “Semoga politikus mengalami perubahan dengan melihat pertunjukan ini,” ujarnya berharap.


TS

COMMENTS

Name

cerpen Citizen Journalism english edition Kampusiana Komunitas Lapsus Laput majalah newsletter opini Pemira perjalanan puisi Resensi Buku Resensi Film Seni dan Budaya Sosok survei tabloid tustel wawancara
false
ltr
item
LPMINSTITUT.COM - UIN JAKARTA: Monolog Politik: Di Balik Topeng Sang Wakil Rakyat
Monolog Politik: Di Balik Topeng Sang Wakil Rakyat
https://4.bp.blogspot.com/-YLtmG1FJGwQ/WASLeymsHfI/AAAAAAAAIPY/DW6qy4iYXOATNgswPetRIMqlmPZTu6YswCLcB/s400/senbud.jpg
https://4.bp.blogspot.com/-YLtmG1FJGwQ/WASLeymsHfI/AAAAAAAAIPY/DW6qy4iYXOATNgswPetRIMqlmPZTu6YswCLcB/s72-c/senbud.jpg
LPMINSTITUT.COM - UIN JAKARTA
http://www.lpminstitut.com/2014/07/monolog-politik-dibalik-topeng-sang.html
http://www.lpminstitut.com/
http://www.lpminstitut.com/
http://www.lpminstitut.com/2014/07/monolog-politik-dibalik-topeng-sang.html
true
8610555321436781924
UTF-8
Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago