Archive Pages Design$type=blogging

Modifikasi Paradigma Beragama

Judul Buku      : Bayang-Bayang Tuhan: Agama dan Imajinasi

Penulis            : Yasraf Amir Piliang

Penerbit           : Penerbit Mizan Publika

Tahun Terbit    : 2011

ISBN               : 978-602-96864-8-7

Tebal               : 372

Ketika masuk dalam wacana agama dan realitas keberagaman, kita akan disuguhkan berbagai macam panorama kehidupan yang penuh batasan.  Agama dikonotasikan dengan segala bentuk pelarangan, pengaturan, penghambatan, pelurusan, pendisiplinan, pengharaman, bahkan pengkafiran. Seolah-olah agama itu bukanlah tempat ekspresi kebebasan, kecairan imajinasi, dialog, keliaran fantasi, terobosan, inovasi, dan daya kreativitas.

Tetapi, mampukah agama hidup tanpa kebebasan, imajinasi, fantasi, inovasi, dan kreatifitas? Apakah Tuhan menciptakan manusia seperti sebuah mesin yang diprogram secara mekanis untuk melaksanakan segala perintah-Nya secara total? Apakah dalam perintah agama tidak memiliki ruang interpretasi dan pemahaman dunia berdasarkan kapasitas akal, imajinasi, dan daya kreatifitas manusia? Apakah mungkin manusia mendiami sebuah arsitektur keberagaman yang dibangun dengan dinding pembatasan, tembok penghambat, tiang pelarangan, dan atap pendisiplinan?

Buku Bayang-Bayang Tuhan: Agama dan Imajinasi karya Yasraf Amir Piliang adalah sebuah upaya melukiskan wacana agama dan realitas keberagaman dengan cara yang lebih cair, dinamis, imajinatif, dan inovatif. Tidak seperti yang dibayangkan selama ini. Buku ini hendak memperlihatkan bahwa Tuhan menciptakan manusia bukan seperti mesin yang dipenuhi dengan rumus, aturan, kode pembatasan, standard, dan ukuran.

Melalui agama, Tuhan sesungguhnya memberi ruang kepada manusia untuk mengembangkan kebebasan, imajinasi, fantasi, dan inovasinya. Melalui hal-hal tersebut, manusia dapat memahami dan menghayati dunia. Tetapi, kebebasan, imajinasi, fantasi, dan inovasi itu tentunya berada dalam bingkai aturan, kode, atau konsensus moral, bukan dalam bingkai liar dan tanpa batas.

Buku ini merupakan sebuah upaya mengubah sudut pandang pemahaman wacana agama dan realitas keberagaman, sehingga diharapakan dapat memberikan cakrawala baru. Penulis menggunakan sudut pandang cultural studies dalam memahami wacana agama dan realitas keberagaman, yaitu membuka ruang-ruang interpretasi terhadap  fenomena atau relitas keagamaan melalui pendekatan budaya.

Untuk menjadikan telaah agama dan realitas keberagaman sebagai sebuah telaah yang hidup, dinamis, dan produktif diperlukan keberanian untuk mengubah sudut pandang, menggeser teropong epistimologis, dan mengganti dengan pisau analisis.

Pendekatan kebudayaan, khususnya cultural studies, dalam menelaah fenomena agama dan dunia keberagaman –sebagaimana yang ingin ditunjukkan penulis dalam buku tersebut—tidak dimaksudkan untuk meniadakan, melawan, atau menegasi epistemologi dan paradigma telaah agama yang telah ada, tetapi lebih sebagai upaya memperkaya bentuk, makna, dan nilai-nilainya. Pendekatan itu diharapkan dapat membentangkan panorama yang tidak terbayangkan sebelumnya tentang wacana agama dan realitas keberagaman.

Lantaran agama dan keberagaman kehidupan dalam buku ini dikaji dengan pendekatan cultural studies baik versi strukturalisme maupun poststrukturalisme—maka akan banyak sekali ditemukan istilah atau konsep yang tidak begitu lazim dalam telaah agama pada umumnya, seperti budaya populer, gaya hidup, pertandaan, hedonisme, dekonstruksi, genealogi, intertekstualitas, mesin hasrat, pembebasan hasrat, plularisme, ekstasi, simulasi, dsb.

Konsep-konsep tersebut   tampak asing atau janggal ketika disandingkan dengan konsep-konsep seperti iman, kesucian, kepercayaan, tauhid, kesalehan, spiritualitas, kezuhudan, pahala, atau akhirat. Pertemuan yang kontradiktif, janggal, dan abnormal itulah yang menjadikan penjelajahan pemikiran dalam buku ini menjadi tampak semakin sulit dan penuh risiko.


Kehadiran buku ini dirasa sangat penting, mengingat upaya mendekati agama –terutama fenomena keislaman—melalui cultural studies ini belum begitu banyak dilakukan di Indonesia. (Selamet Widodo)

COMMENTS

Name

cerpen Citizen Journalism english edition Kampusiana Komunitas Lapsus Laput majalah newsletter opini Pemira perjalanan puisi Resensi Buku Resensi Film Seni dan Budaya Sosok survei tabloid tustel wawancara
false
ltr
item
LPMINSTITUT.COM - UIN JAKARTA: Modifikasi Paradigma Beragama
Modifikasi Paradigma Beragama
http://4.bp.blogspot.com/-oELrf8p9l88/Ueac1j6y7NI/AAAAAAAACPo/PpzxnL09Hq0/s400/bayang-bayang+tuhan+agama+dan+imajinasi.jpg
http://4.bp.blogspot.com/-oELrf8p9l88/Ueac1j6y7NI/AAAAAAAACPo/PpzxnL09Hq0/s72-c/bayang-bayang+tuhan+agama+dan+imajinasi.jpg
LPMINSTITUT.COM - UIN JAKARTA
http://www.lpminstitut.com/2013/07/modifikasi-paradigma-beragama.html
http://www.lpminstitut.com/
http://www.lpminstitut.com/
http://www.lpminstitut.com/2013/07/modifikasi-paradigma-beragama.html
true
8610555321436781924
UTF-8
Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago