Senin, 13 Mei 2013



Langit (atas) dan  Airin (bawah)  sedang  berbincang  di  adegan  terakhir  teater  “Langit  Mimpi”, Selasa (9/5)  di  Auditorium  GRJS  Bulungan. 
Cahaya  kekuningan  redup  menyoroti  Langit, seorang  lelaki  berbalut  kain  putih  menyilang  di  pundaknya  sedang  duduk  bersila  di atas  karpet  hitam. Perlahan, cahaya  redup  itu  semakin  terang, sehingga  raut  wajah sedih Langit  terlihat  jelas. Iringan  denting  gitar  yang  terdengar  syahdu  semakin  menggambarkan  kesedihan  Langit  di atas  panggung.

“Dua  tahun  lalu, aku  telah  meninggal. Kini, aku  hidup  di  dunia  atas,” ucap  Langit.

Langit  sangat  mencintai  Airin  sejak  ia  masih  berada  di  dunia  bawah. Begitu  pula  dengan  Airin, gadis  yang  sedang  bermimpi  saat  ini. Airin  yakin, ia  akan  segera  terbangun  dari  tidur  dan  tersadar  dari  mimpi. Di  saat  itulah  ia  akan  bertemu  kembali  dengan  Langit.

Setiap  hari, tanpa  henti Airin  mendatangi  Pak  De  Pos . Ia  mengirim  surat  dengan  amplop  merah  untuk  Langit. Ia  yakin, Langit  di  dunia  atas  pasti  membaca  surat  yang  ditulisnya.

Mulanya, Pak  De  Pos  ingin  mengembalikan  semua  surat  yang  ditulis  Airin  karena  tak  tahu  bagaimana  caranya  menyampaikan  surat tersebut kepada  Langit. Namun, melihat  Airin  yang  terus  memohon, Pak  De  Pos  tak  sanggup  menolak  permintaan  Airin.

Sedangkan  di  dunia  atas, Langit  sedang  bercerita  kepada  Awan  tentang  perasaannya  kepada  Airin. Langit  meyakini  bahwa  ia akan  tetap  menunggu  hingga  Airin  terbangun  nanti, entah  sampai  kapan. Bagi  Langit, tidak  ada  mimpi  yang  benar-benar  panjang.

Awan  hanya  tertawa  dan  berkata, “Biarkan  saja  Airin  terlelap  dalam  mimpinya. Biarkanlah  ia  menikmati  mimpi  yang  ia  jalani. Jangan  kau  ganggu  mimpinya,” ucap  Awan. Langit  hanya  terdiam  mendengar  ucapan  Awan.

Di  dunia  bawah, tampak  Pak  De  Pos  sedang  mengeluarkan  selembar  kertas  dan  amplop  berwarna  merah. Ia  mulai  menulis, kemudian  melipat  kertas  itu, dan  memasukannya  ke  dalam  amplop.

Pak  De  Pos  hendak  menyerahkan  surat  itu  kepada  Airin  untuk  mengurangi  duka  Airin  selama  ini. Ia  menduga, Airin  berada di  tempat  yang  sama  ketika  senja  tiba, yakni  di  tempat  pertama  kali  Airin  bertemu  dengan  Langit.

Benar  dugaannya. Airin  masih  menanti  Langit  di  tempat  yang  sama. Dengan  langkah  mantap, Pak  De  Pos  menghampiri  Airin  yang  sedang  duduk  terdiam  dan  menyodorkan  surat  kepada  Airin.

Airin  terkejut  melihat  Pak  De  Pos  menyerahkan  surat  balasan  kepadanya. Airin  tak  menyangka, surat-suratnya  selama  ini  akhirnya  dibalas  oleh  Langit. Setelah  menyaksikan  ekspresi  bahagia  Airin, Pak  De  Pos  pun  meninggalkan  Airin  dengan  senyum  kecil  dan  kelegaan  di  dadanya.

Menjelang  akhir  pertunjukkan, tampak  Airin  sedang  bersimpuh  di  depan  makam  langit. Ia  terus  menerus  memanggil  nama  Langit. Langit  yang  mendengar  namanya  disebut, akhirnya  berbicara  dari  dunia  atas  untuk  Airin.

“Airin, maafkan  aku  yang  tak  mampu  tepati  janji  untuk  menemuimu  lagi  di tempat  kita  dulu. Saat  kita  bertemu  lagi  di sini, akan  kutebus  segala  kesalahanku. Aku  tahu, kau  pasti  sama  yakinnya  denganku, bahwa  di  dunia  atas, kita  akan  bersatu  dan  tak  terpisah  lagi,” ucapnya.

Cahaya  panggung  makin  meredup, menyoroti  Airin  dan  Langit  yang  bergandengan  tangan, saling  menatap. Makin  erat  genggaman  tangan  Langit  dan  Airin, seolah  mereka  tak  akan  terpisahkan  lagi.

Pertunjukkan  dari  Own  Theater  berjudul  Langit  Mimpi  yand  ditayangkan  di  Auditorium  Gelanggang  Remaja  Jakarta  Selatan (GRJS) Bulungan, menceritakan  tentang  alur  hidup  manusia. Jasad  manusia  yang  terbangun  di  dunia  saat  ini  hanyalah  mimpi  dan  bersifat  sementara. Kelak, manusia  akan  benar-benar  terbangun  dan  hidup  abadi  di  dunia  atas.

Sutradara, penulis  naskah, sekaligus  pemeran  Langit, Dwi  Hadiyanto  Aswad  mengatakan, sebagai  manusia, hidup  harus digunakan  sebaik-baiknya. Hidup sangat  singkat  dan  tidak  bisa  terulang  kembali. “Seperti  di  teater  tadi. Ketika  Langit  sudah  meninggal, maka  janji-janji  yang  sudah  diungkapkan  kepada  Airin  tidak  lagi  bisa  ditepati,” ucapnya, Selasa (7/5).  (Gita  Juniarti)

0 komentar:

Poskan Komentar

 Blog SEO Tutorial     Blog SEO Tutorial