Archive Pages Design$type=blogging

Dimana Pesona Bahasaku, Bahasa Indonesia ?


Sumpah  pemuda  yang  telah  dideklarasikan  pada  tanggal  28  Oktober  1928  telah  mencanangkan  tiga  hal  penting, yakni  tentang  bertumpah  darah, berbangsa, dan  berbahasa  satu, yakni  Indonesia. Namun, ada  satu  hal  yang  patut  diperhatikan  sekarang  dari  Sumpah  Pemuda  tersebut, yakni  terkikisnya  Bahasa  Indonesia  di  negaranya  sendiri. Tak  heran  jika  generasi  penerus  telah  dicap  sebagai  pengingkar  ikrar  yang  telah  diucapkan  oleh  para  pemuda  seabad  silam.

Penggunaan  bahasa  Indonesia  yang  baik  dan  benar  makin  lama  makin  terkikis, terutama  di  kalangan  generasi  muda. Dari  penuturan  Menteri  Pendidikan  dan  Kebudayaan (Mendikbud), Mohammad  Nuh  di  Suara  Merdeka  27  Mei  2012, pada  tahun  ajaran  2011 - 2012  siswa  SMU, SMK  dan  MA  yang  tidak  lulus  sebagian  besar  jatuh  di  nilai  Bahasa  Indonesia  dan  Matematika. Hal  tersebut  terbukti  dari  provinsi  Nusa  Tenggara  Timur (NTT)  yang  memiliki  presentase  siswa  tidak  lulus  sejumlah  5,5%  dan  Gorontalo  4,45%. Ketidaklulusan  itu  disebabkan  oleh  jatuhnya  nilai  di  kedua  mata  pelajaran  tersebut.
           
Jika  kita  kembali  menoleh  ke  bangku  putih  merah  hingga  melepas  seragam  putih  abu-abu, Bahasa  Indonesia  telah  menjadi  makanan  sehari-hari  siswa  Indonesia  selama  12  tahun. Siswa  SMU  di  jurusan  IPA, IPS, dan  Bahasa  tetap  bertemu  dengan  pelajaran  Bahasa  Indonesia. Tetapi, luar  biasanya, kualitas  berbahasa  Indonesia  para  siswa  yang  telah  lulus  SMA  masih  jauh  dari  apa  yang  dicita-citakan  sebelumnya, yakni  dapat  berkomunikasi  dengan  Bahasa  Indonesia  yang  baik  dan  benar.
           
Hal  tersebut  tercerminkan  ketika  mereka  duduk  di  bangku  kuliah. Kesalahan-kesalahan  dalam  berbahasa  Indonesia, baik  secara  lisan  apalagi  tulisan, sangat  nyata  terlihat. Seolah-olah  apa  yang  telah  dipelajari  selama  12  tahun  tidak  terlihat  maksimal. Dari  penjabaran  diatas, benar  adanya  kalau  pesona  bahasa  Indonesia  tak  lagi  nampak. Padahal, bahasa  Indonesia  adalah  bahasa  pemersatu  dan  menjadi  salah  satu  identitas  nasional  negara  Indonesia.

Pengaruh  bahasa  asing  di  era  globalisasi
            Sejak  dicanangkan  tahun  1928  hingga  sekarang, Bahasa  Indonesia  telah  menyerap  unsur-unsur  bahasa  asing  yang  memberi  pengaruh  kosa  kata  dalam  bahasa  Indonesia. Bahasa  asing  yang  dimaksud  diatas  adalah  bahasa  Sansekerta, Belanda, Arab, dan  Inggris. Secara  historis, masuknya  unsur-unsur  asing  ini  sejalan  dengan  kontak  budaya  antara  bangsa  Indonesia  dengan  bangsa-bangsa  pemberi  pengaruh.
          
            Dilihat  dari  historisnya, bahasa  pertama  yang  memasuki  Indonesia  adalah  bahasa  Sansekerta, sejalan  dengan  masuknya  agama  Hindu  ke  Indonesia. Bahkan, bahasa  Sansekerta  telah  masuk  sebelum  bahasa  Indonesia  menunjukkan  identitasnya  sebagai  bahasa  pemersatu. Setelah  bahasa  Sansekerta, berikutnya  adalah  bahasa  Arab  karena  eratnya  hubungan  agama  dan  dagang  antara  masyarakat  Indonesia  dengan  timur  tengah.

Usai  masuknya  bahasa  Arab, selanjutnya  adalah  masuknya  bahasa  Belanja  diiringi  dengan  penjajahan  Belanda  di  Indonesia. Setelah  pudarnya  bahasa  Belanda, kini  muncul  bahasa  Inggris  yang  terus  berlaku  hingga  sekarang. Bahasa  Inggris  pula  yang  menjadi  faktor  utama  intensifnya  hubungan  ilmu  pengetahuan, sains, dan  teknologi  antara  bangsa  Indonesia  dengan  negara-negara  maju.

            Di  zaman  globalisasi, pengaruh  bahasa  asing  semakin  terasa  nyata. Pengaruhnya  tidak  terbendung  dan  mentalitas  bangsa  pun  kurang  siap  dalam  menghadapi  pengaruh  tersebut. Era  globalisasi  dapat  dilihat  sebagai  puncak  dari  perkembangan  bahasa  Indonesia  yang  menyedihkan.

            Dampak  globalisasi  pun  bukan  pelaku  utama  kemerosotan  pesona  bahasa  Indonesia. Kesalahan  pengguna  bahasa  Indonesia  sendiri, yakni  orang-orang  Indonesia  patut  dipertanyakan.  Orang-orang  itu  adalah  mereka  yang  ingin  tampil  terkesan  seperti  orang  terpelajar. Bahkan, tak  jarang  mereka  dijuluki  kelompok  orang  yang  “sok  inggris”, padahal  tidak  fasih  berbahasa  Inggris.

 Mereka  yang  menggunakan  bahasa  Inggris, pastilah  dipandang  lebih  tinggi  kastanya  dibandingkan  mereka  yang  tak  bisa  melafalkan  bahasa  Inggris  dengan  baik  dan  benar. Tak  heran  jika  saat  ini  banyak  orang  tua  yang  menyekolahkan  buah  hati  mereka  ke  sekolah  internasional. Tak  heran  pula  semakin  lama  bahasa  nasional  dan  bahasa  pemersatu  semakin  pudar  pesonanya.

            Tak  jarang  ditemui  bahasa  asing  yang  menjadi  kosa  kata  baru  dalam  bahasa  Indonesia  di  era  melinium  saat  ini. Dalam  bahasa  Indonesia, ada  tiga  aturan  dalam  menyerap  bahasa  asing  agar  bisa  diperlakukan  sebagai  Bahasa  Indonesia. Pertama, karena  tidak  ada  padanan  kata  dalam  Bahasa  Indonesia  itu  sendiri. Kedua, karena  dalam  Bahasa  Indonesia  kata  tersebut  memiliki  arti  yang  sangat  panjang. Ketiga, karena  jika  dimaknai  dalam  bahasa  Indonesia, maka  kata  tersebut  menimbulkan  arti  negatif.

            Sayangnya, ketiga  aturan  diatas  dipatahkan  oleh  kenyataan  yang  terjadi  di  kalangan  masyarakat, bahkan  presiden  dan  para  petinggi  pun  terjangkit  penyakit  serupa. Kata  National  Summit  misalkan. Seharusnya  kata  tersebut  dapat  digantikan  dengan  Rapat  Kerja  Kabinet. Ada  pula  frase  corruptors  fight  back, mengapa  tak  digantikan  dengan  frase  korupsi  kembali  menyerang ? Frase  extraordinary  crime  dan  asset  recovery, seharusnya  dapat  diganti  dengan  kejahatan  luar  biasa  atau  pemulihan  aset.

            Inilah  kenyataan  yang  terasa  nyata  diantara  masyarakat  kita. Mereka  yang  menggunakan  bahasa  asing  terlihat  lebih  berkelas  dibandingkan  mereka  yang  mampu  menggunakan  bahasa  Indonesia  dengan  baik  dan  benar. Hal  lain  yang  patut  disayangkan  adalah  dampak  dari  pengaruh  tersebut  telah  menodai  tiap  generasi  bangsa. Budaya  tidak  lagi  mengenal  kelas  maupun  golongan. Kaya, miskin, tua, muda, generasi  manapun, tampaknya  telah  terjamah  oleh  realitas  ini.

            Jika  menilik  lebih  lanjut, penyebab  utama  persoalan  tersebut  ialah  munculnya  rasa  takut. Ketakutan  rasa  bersaing  yang  semakin  lama  semakin  menjadi  momok  untuk  masyarakat. Untuk  mengatasi  ketakutan  tersebut, tiap  orang  memperkuat  diri  dengan  mempelajari  bahasa  internasional  yang  dapat  diterima  di  hampir  semua  negara. Ketakutan  semacam  ini  tentu  bersifat  rasional, mengingat  gejala  globalisasi  memang  tak  dapat  dibendung  lagi.

            Jika  masyarakat  semakin  mengenal  bahasa  asing, mengapa  bahasa  nasional  sebagai  identitas  negara  justru  semakin  tertinggal  dan  terkubur  jauh ? Inilah  sisi  penting  yang  kerap  dilalaikan. Kemampuan  untuk  memperkenalkan  bahasa  nasional  kepada  dunia  adalah  salah  satu  bentuk  kebanggaan  kita  terhadap  identitas  bangsa. Jika  kita  benar-benar  orang  Indonesia  yang  mencintai  negeri  pertiwi  tempat  kita  dilahirkan  dan  dibesarkan, pastinya  akan  tersulut  rasa  bangga  bila  kelak  bahasa  Indonesia  juga  dipelajari  oleh  orang-orang  asing.

Pengaruh  bahasa  gaul
            Dewasa  ini, bahasa  gaul  yang  menjadi  tren  di  kalangan  remaja  semakin  lama  semakin  menjamur. Bahasa  informal  yang  dapat  dipahami  oleh  siapapun  akibat  pengaruh  media  massa, entah  cetak  atau  elektronik, telah  mengenalkan  bahasa  gaul  sebagai  bahasa  baru  dikalangan  masyarakat  kita. Tidak  heran  jika  dalam  waktu  singkat, bahasa  gaul  laris  manis  digunakan  di  sela-sela  bahasa  Indonesia  yang  baik  dan  benar. Bahkan, tak  jarang  sudah  tercipta  kamus  khusus  bahasa  gaul.

            Keadaan  semacam  ini  telah  menunjukkan  rapuhnya  sikap  percaya  diri  bangsa  terhadap  bahasa  nasionalnya. Masyarakat  tidak  lagi  puas  dengan  bahasa  resminya. Banyak  yang  merevolusi  bahasa  resmi  menjadi  bahasa  yang  lebih  modern  dan  gaul  dengan  berbagai  alasan  yang  dirasionalkan. Mulai  dari  kurang  modern, kurang  mengglobal, atau  bahasa  yang  terlalu  kaku. Semakin  terlihat  betapa  rendahnya  rasa  nasionalisme  anak  bangsa  saat  ini. Betapa  perjuangan  para  pendahulu yang  mengikrarkan  sumpah  pemuda  tak  lagi  mendapat  penghargaan.

            Setidaknya, pengaruh  di  atas  merupakan  cermin  dan  menghasilkan  refleksi  terhadap  pergeseran  kedudukan  bahasa  Indonesia  ditengah  gempuran  globalisasi. Pendek  kata, inilah  dampak  dari  pergeseran  yang  terjadi  lantaran  revolusi  komunikasi  dan  informasi. Kedua  hal  ini  memiliki  peran  yang  sangat  menentukan  di  tiap  aspek  kehidupan  kita, terlebih  di  abad  melinium  ini.

            Apa  yang  terjadi  dengan  pudarnya  identitas  bahasa  Indonesia  sebagai  bahasa  resmi  kita  tak  lepas  dari  pengaruh  dan  dampak  perubahan  lain. Perubahan  yang  tidak  boleh  diabaikan  adalah  perubahan  mentalitas. Betapa  mentalitas  kita  masih  belum  tersentuh  dengan  maksimal. Buktinya, masyarakat  masih  mudah  terjerat  dan  masuk  ke  dalam  perangkap  budaya  asing. Budaya  bangsa  pun  dinilai  sebagai  budaya  yang  perlu  dipermak  layaknya  budaya  bangsa  lain.

COMMENTS

Name

cerpen Citizen Journalism english edition Kampusiana Komunitas Lapsus Laput majalah newsletter opini Pemira perjalanan puisi Resensi Buku Resensi Film Seni dan Budaya Sosok survei tabloid tustel wawancara
false
ltr
item
LPMINSTITUT.COM - UIN JAKARTA: Dimana Pesona Bahasaku, Bahasa Indonesia ?
Dimana Pesona Bahasaku, Bahasa Indonesia ?
LPMINSTITUT.COM - UIN JAKARTA
http://www.lpminstitut.com/2012/08/dimana-pesona-bahasaku-bahasa-indonesia.html
http://www.lpminstitut.com/
http://www.lpminstitut.com/
http://www.lpminstitut.com/2012/08/dimana-pesona-bahasaku-bahasa-indonesia.html
true
8610555321436781924
UTF-8
Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago