Archive Pages Design$type=blogging

Membangkitkan Kembali Bhineka Tunggal Ika


Judul   : Indonesia  Satu  Indonesia  Beda  Indonesia  Bisa
Penulis : Jimmy  Oentoro
Penerbit : PT. Gramedia  Pustaka  Utama
Tebal : 413  halaman
Tahun  terbit : Cetakan  I  tahun  2010
ISBN : 978-979-22-5814
Harga : Rp. 80.750,00

Indonesia  tidak  hanya  sekali  terbentur  masalah  lintas  agama. Soekarno  sebagai  presiden  pertama  Indonesia  sudah  dari  dulu  mewanti-wanti  akan  adanya  benturan  ihwal  keagamaan  jika  masyarakat  Indonesia  tidak  mengetahui  dan  mengedepankan  pluralisme  serta  kebebasan  beragama.

Indonesia, salah  satu  negara  paling  plural, saat  ini  sedang  menghadapi  berbagai  gempuran.  Banyak  kelompok-kelompok  di  Indonesia  yang  mencampur-aduk  paham  pluralisme  dan  kemajemukan  dalam  konteks  agama  hingga  tercipta  salah  pengertian. Menghadapi  kondisi  tersebut, pemerintah  dan  masyarakat  tidak  boleh  berpangku  tangan. Pemerintah  dan  masyarakat  harus  bekerjasama  mengaktualisasi  nilai  pancasila  dan  menghidupkan  kembali  nasionalisme.

Buku  Indonesia  Satu  Indonesia  Beda  Indonesia  Bisa  yang  diterbitkan  sebagai  bunga  rampai  50  tahun  Jimmy  Oentoro  mengupas  mengenai  ancaman-ancaman  pluralisme  di  Indonesia. Buku  ini  juga  membahas  pentingnya  bangsa  Indonesia  menjaga  serta  merawat  Bhineka  Tunggal  Ika  yang  menjadi  semboyan  utama  negeri  pertiwi  ini.

Karya  Jimmy  Oentoro  ini  juga  mengulas  masalah-masalah  pendidikan  di  Indonesia. Indonesia  kaya  akan  Sumber  Daya  Alam (SDA) dan  Sumber  Daya  Manusia (SDM), namun  kedua  sumber  kekayaan  Indonesia  itu  belum  bisa  diolah  secara  maksimal. Cara  mengolahnya  dimulai  dari  memulai  kontekstualisasi  dalam  strategi  dan  manajemen  pendidikan.

Selain  Jimmy Oentoro, 28  penulis  dengan  latar  belakang  berbeda-beda, mulai  dari  pendeta, pegiat  pluralisme, aktivis  lintas  agama, ahli  ekonomi, kyai, politisi, pengusaha, budayawan, rektor  UIN  Syarif  Hidayatullah  Jakarta, dan  lain  sebagainya. Mereka  antara  lain  Franz  Magnis-Suseno, Jonathan  Parapak, Hasyim  Muzadi, Ciputra, Din  Syamsuddin, Emha  Ainun  Nadjib, Rizal  Ramli, Putu  Wijaya, Rom  Sembel, Arnold  Tibas, Yenni  Zannuba  Wahid, Komaruddin Hidayat dan  lainnya.

Indonesia  Negara  Adidaya

            Jika  kerajaan  Majapahit  pernah  menguasai  beberapa  wilayah  di  bagian  Samudera  Hindia, seharusnya  ukiran  sejarah  yang  membanggakan  itu  menjadi  penyemangat  negara  Indonesia  untuk  terus  maju  dan  menjadi  negara  adidaya  di  dunia.

            Menurut  Jimmy  Oentoro, perjuangan  bangsa  Indonesia  adalah  melawan  keserakahan  yang  menyebabkan  penderitaan  diantara  sesama, segenap  komponen  bangsa  perlu  melakukan  rekonsiliasi  antargolongan (kaum  elite  dan  tersingkirkan), antarsuku, ras, dan  agama. Tahap  pertama  yang  harus  dilakukan  adalah  memperkokoh  pondasi  bangsa  ini, yaitu  pancasila. Jika  Pancasila  dipraktikkan  dengan  benar, maka  Indonesia  akan  menjadi  negara  yang  digdaya, bahkan  menjadi  negara  adidaya.

            Menurut  Romo  Franz  Magnis-Suseno, istilah  pluralisme  terkadang  dibajak  untuk  memahami  bahwa  semua  agama  sama. Padahal, seharusnya  seorang  pluralis  justru  menerima  kepercayaan  yang  berbeda-beda, namun  masing-masing  yakin  terhadap  kebenarannya. Bagi  pluralis, perbedaan  tidak  memisahkan  mereka. Walau  iman  berbeda, mereka  dapat  bersatu  dalam  nilai-nilai  yang  dimiliki  bersama.

            Dalam  buku  ini, Emha  Ainun  Nadjib  memanggil  Indonesia  dengan  sebutan  “Kapten  Dunia”. Hanya  saja  manusia  di  “Kapten  Dunia”  masuk  dalam  kategori  “orang  hebat  yang  tidak  tahu  kehebatannya”. Makin  lama, orang  Indonesia  makin  tidak  mengenal  jati  dirinya  sendiri.  Kapten  Dunia  justru  lebih  mengagungkan  negara-negara  lain  yang  diibaratkan  sebagai  “Rambo”. Padahal, Rambo  adalah  khayalan  yang  diciptakan  dan  hanya  dipandang  kehebatannya  saja. Di  buku  ini Emha  menegaskan  dalam  tulisannya, khayalan  orang  kalah  saja  sudah  cukup  untuk  membuat  orang  Indonesia  takut  kepada  pecundang.

Dalam  buku  ini juga, Komaruddin  Hidayat  menjelaskan bangsa  Indonesia  sedang  terjangkit  psikologi  pesimisme. Hal  itu  terjadi  lantaran  bangsa  Indonesia  merasa  rendah  diri, serta  memiliki  naluri  bawah  sadar  yang  cenderung  memberontak.  Hal  itu  menimbulkan  ketidakmampuan  mengapresiasi  secara  cerdas  melimpahnya  potensi  alam, flora, fauna, laut, dan  kebudayaan  yang  menjadi  kekaguman, juga  kecemburuan  bagi  bangsa  lain.

Kontekstualisasi  Pendidikan  di  Indonesia

            Menurut  Sarjana  Institut  Alkitab  Tiranus  Bandung, Arnold  Tibas, bangsa  Indonesia  memiliki  potensi  dan  peluang  yang  besar  dalam  membangun  dirinya  menjadi  salah  satu  bangsa  kekuatan  dunia. Bangsa  yang  dapat  bersaing, bahkan  mampu  melampaui  kekuatan  maju  negara-negara  seperti  Amerika  dan  Jepang. Hal  ini  disebabkan  karena  Indonesia  memiliki  kekayaan  Sumber  Daya  Alam (SDA) dan  Sumber  Daya  Manusia (SDM).

            Sayangnya, Indonesia  lemah  dalam  perihal  pengelolaannya. Untuk  pengelolaan  yang  lebih  baik, langkah  awalnya  adalah  mencari  model  pendidikan  yang  relevan, suatu  model  pendidikan  dengan  pendekatan  kontekstual. Pendekatan  kontekstual  dapat  dikembangkan  dalam  bentuk  perundang-undangan, pengambilan  kebijaksanaan, strategi, manajemen, kelembagaan, program  studi, kurikulum, dan  proses  pembelajaran.

Para  pengamat  pendidikan  ikut  menuturkan  dalam  buku  ini. Mereka  menuliskan, pendidikan  di  Indonesia  masih  dalam  konteks  Belanda. Seharusnya, strategi  pendidikan  di  Indonesia  selayaknya  ditentukan  oleh  konsep  ideologi  suatu  bangsa, bukan  oleh  konsep  politik  suatu  pemerintahan. Tidak  ada  lagi  pembeda-bedaan  golongan, agama, ras, dan  suku, melainkan  memperoleh  pendidikan  yang  berwatak  aktif, kreatif  dan  kritis  dengan  etos  kerja, yang  mengutamakan  nalar  dan  kebebasan  mengeluarkan  pendapat.

Radikalisme  Antar  Umat  Beragama

            Pimpinan  pondok  pesantren  di  Pulo Gadung, Nuril  Arifin  secara  lugas  menuturkan  tentang  Islam  Trans  Nasional, atau  radikalisme  Islam. Tak  hanya  radikalisme  Islam, ia  juga  mengangkat  fenomena  Kristen  atau  Katolik  Trans  Nasional. Saat  ini, Kristen  Radikal  dan  Katolik  radikal  sedang  berhadapan  dengan  Islam  Radikal. Kedua  pihak  sama-sama  mengklaim  diri  mereka  sebagai  penentang  teroris. Kedua  pihak  juga  merasa  diri  mereka  adalah  kelompok  yang  paling  benar. 

            Yenni  Zannuba  Wahid,  anak dari mantan presiden Gus Dur, berkata  dalam  buku  ini, pluralisme  adalah  bagian  dari  hukum  alam  yang  tidak  bisa  ditolak. Kesadaran  tentang  pluralisme  tersebut  memberikan  inspirasi  kepada  komunitas  muslim  terbesar  di  Indonesia, Nahdliyin, untuk  tidak  menjadikan  Indonesia  sebagai  negara  Islam.

Pluralisme  yang  menjadi  salah  satu  penyebab  gempuran-gempuran  di  Indonesia  telah  dikupas  oleh  Jimmy  Oentoro  dan  28  penulis  lainnya  dalam  buku  Indonesia  Satu  Indonesia  Beda  Indonesia  Bisa. Para  penulis  memaparkan  kajian-kajian  teologi  dan  sejarah  agama-agama  besar  yang  memposisikan  pluralisme  sebagai  bagian  yang  tidak  terpisahkan  dari  keimanan.

Secara  umum, buku  ini  berbobot  karena  ditulis  oleh  mereka  yang  berkompeten  di  bidangnya  masing-masing. Hal  tersebut  membuat  pembaca  tidak  hanya  memandang  dari  satu  sudut  pandang, seperti  sudut  pandang  agama  saja. Pembaca  juga  bisa  mengambil  nilai  dari  sisi  kebudayaan, politik, ekonomi, dan  lainnya.

Buku  ini  juga  menggambarkan  bahwa  pluralisme  di  Indonesia  bukanlah  suatu  kelemahan, melainkan  menjadikan  kunci  agar  pintu  kejayaan  Indonesia  semakin  terbuka. Juga  sebagai  modal  bagi  Indonesia  agar  menjadi  bangsa  yang  bermartabat. 

COMMENTS

Name

cerpen Citizen Journalism english edition Kampusiana Komunitas Lapsus Laput majalah newsletter opini Pemira perjalanan puisi Resensi Buku Resensi Film Seni dan Budaya Sosok survei tabloid tustel wawancara
false
ltr
item
LPMINSTITUT.COM - UIN JAKARTA: Membangkitkan Kembali Bhineka Tunggal Ika
Membangkitkan Kembali Bhineka Tunggal Ika
LPMINSTITUT.COM - UIN JAKARTA
http://www.lpminstitut.com/2012/07/membangkitkan-kembali-bhineka-tunggal.html
http://www.lpminstitut.com/
http://www.lpminstitut.com/
http://www.lpminstitut.com/2012/07/membangkitkan-kembali-bhineka-tunggal.html
true
8610555321436781924
UTF-8
Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago